Saturday, 14 June 2014 0 comments

Ratu Balqis





Clinical School of Cambridge

Pagi yang indah. Tenang sahaja bayu itu, menderu perlahan membawa bersama dedaun kering di bawah pohon. Cantik. Warna jingga terang menghiasi laman blok kediaman. Musim luruh yang baru bermula membuatkan Balqis begitu teruja ingin menjelajah ke serata pelosok Kota London. Tambah pula, dia sedang dalam cuti semester. London tidak pernah sunyi dengan kunjungan pelancong tidak kira ataupun malam.

"Bella, ko nak ikut kitaorang pegi gig tak malam ni?"
"Mmm..cun gak, esok aku free je. Pukul brapa nak gerak?"
"Dalam 7.30 maybe"
"Awal siot, tempat tu bukan dia bukak pukul 9 ke?"
"Kamon la Bella, kita cari la Mr. Right dulu, ko ingat best ke pegi takde sorang pun laki ah? Atleast Malaysian boy pun jadila...hahaha"
"Cool...bebeh"

Begitulah rutin mingguan Balqis dan rakan-rakan yang lain. Sibuk dalam pelajaran, tapi sempat bersosial sakan. Hiruk pikuk manusia kadang-kadang sangat berbeza cara dan budaya. Dia berada di persimpangan, pertembungan antara dua pandangan berbeza dan juga acuan tipikal masyarakat. Namun, Balqis punya pegangan sendiri. Dia lebih peka akan citarasanya. Biarpun dirinya sendiri tak patuh pada konkrit Islam yang sebenar, tapi dia tahu batas-batas pemisah antara halal dan haram. Balqis sangat keras hati. Jiwanya kental, mungkin title anak sulung dalam keluarga menjadikan dia lebih cekal dalam tindakan.

"Wei...wei..wei..Bella, dah la tuh, ko tau tak dah tiga botol ko minum wine tu"
"Hahaha...ape barang tiga dowh, kita kasi lima..hahaha". Bella separuh sedar.
"Iman, jom bawak minah ni balik bilik, aku takut dia pengsan nanti susah plak, ni pun dah dekat pukul 2.00"tutur Laila.
"Aku pun risau gak, mampus kita kalo bapak dia tau"

Ketiga-tiga pelajar perubatan itu segera pulang ke apartment kerana bimbang akan keselamatan diri. Memang mereka yang jenis suka bersosial, tetapi maruah diri tetap menjadi keutamaan lebih-lebih lagi bila menetap di rantau orang. Perogol. Ya, itu yang mereka takutkan, biarpun bilangan penduduk Muslim di kota itu boleh dikatakan agak ramai, namun penjenayah ada di mana-mana. Biasanya, dalam lingkungan jam berkenaan, pusat-pusat hiburan malah pub-pub masih galak beroperasi, atmosfera yang sama juga berlaku di Malaysia. Walaupun Malaysia dilabel negara majoritinya Islam. Bagi Balqis, perkara itu terlalu mainstream dan dia tak heran kalau negara seperti UK lebih kuat pengaruh Islam jika nak dibandingkan dengan tanah air sendiri, kerana itu dia sangat liberal dalam membuat penilaian tentang Islam. Situasi keluarganya yang western juga menjadi punca mengapa dia memilih untuk menjadi dirinya sendiri. Penat untuk menjadi boneka dalam pementasan drama dunia.

***

Ke Makam Bonda

"Nenda, kakak nak bonda balik" esak Balqis.
"Sabar la kakak, bonda pergi kejap je. Nanti kakak jumpa bonda kat Syurga" pujuk wanita tua sayu.
"Kakak tak cukup kuat nenda, sapa nak jaga adik-adik?Aqis benci papa"
"Aqis, tak baik cakap papa macam tu, sejahat-jahat mana pun papa, dia tetap papa Aqis tau...dah, dah..jangan nangis" neneknya menyapu lelehan air mata Balqis.

Suasana tanah perkuburan itu hiba, cuaca pada petang itu juga seakan-akan mengerti akan perasaan Balqis. Dia telah kehilangan bonda tercinta seawal usia 17 tahun lagi. Pergi ibunya bersama-sama derita yang ditanggung selama ini, sekurang-kurangnya arwah tenang beradu di alam sana. Penyakit barah otak yang dihidapi ibunya sejak lima tahun lalu akhirnya berpenghujung petang itu. Arwah meninggal dalam pelukan Balqis. Balqis sangat sayang akan ibunya. Takkan ada pengganti yang mampu menggantikan tempat ibunya di hati Balqis meskipun seribu kali lebih baik.

"Papa, Aqis nak sambung medic kat UK, boleh kan?"
"Suka hati kamu lah, papa tak kisah"
"Tapi, Aqis tak suka kalau papa nak kawin lain, dengan Auntie Maria pulak tu"
"Jangan sibuk pasal papa boleh tak?! Kamu mentah lagi, tak tahu apa-apa, faham tak? Kamu dan bonda kamu sama je, menyusahkan!"
"Sudah la papa! Aqis benci papa sampai mati!..papa pegi la duduk ngan pompuan tu...benci papa! Benci!"

Belum sempat Balqis melangkah kaki, papanya menampar pipi Balqis. Jatuh terduduk. 

"Lain kali, jangan nak menengking papa, dasar anak tak mengenang budi!"

Berderai air mata Balqis. Dia meraba pipinya, terasa perit sekali. Ada kesan darah akibat tamparan yang kuat tepat mengenai hujung bibir sebelah kanan. Dia begitu kesal dengan sikap papanya yang panas baran. Baru sekarang dia faham perasaan bondanya yang selama ini hidup menderita bersama papanya ditambah dengan penyakit yang dihidapi. Namun, dia mengakui yang dia juga tak sepatutnya meninggikan suara terhadap papanya. 

Sikap Balqis juga berubah menjadi kasar disebabkan peristiwa itu. Dia mula tidak mempercayai mana-mana lelaki. Baginya, semua lelaki sama. Hari-hari yang dilalui penuh dengan aktiviti liar, dari malam sampai ke pagi. Dia berani menapak ke kelab-kelab malam, minum segala jenis arak dan merempit di jalanan. Dia sudah tak peduli akan masa depannya. Tapi satu perkara yang dia masih beri perhatian, pelajaran. Dia nekad untuk menjadi seorang doktor kerana itulah janji yang dipatri  di hadapan bondanya saat kematian. Dia tak akan pernah lupa akan janji itu walau apa pun yang akan berlaku.

***

Secalit Kenangan Itu

Allah itu Maha Adil. Dia berlaku adil terhadap hamba-hamba-Nya. Begitu juga terhadap Balqis. Dia masih mampu menguasai pelajarannya di sekolah walaupun dia seringkali ponteng kelas dan dikategorikan sebagai pelajar paling bermasalah di sekolahnya. Guru-gurunya tak suka perangainya, bermula dari guru tingkatan, sehinggalah ke pihak atasan pentadbiran sekolah, semuanya kenal siapa Balqis Nabila.
Bertambah 'populariti' Balqis apabila dia seorang sahaja pelajar perempuan Muslim yang tidak bertudung dan tersangatlah mudah untuk dikenali oleh pelajar-pelajar lain. Tapi Balqis tak ambil peduli akan hal itu, dia tetap berpegang pada prinsipnya, jadi diri sendiri. Disebabkan perangainya yang seperti lelaki, dia senang berkawan dengan pelajar-pelajar lelaki berbanding pelajar perempuan. 

"Hei, ratu Balqis, jom ikut kitaorang lepak malam ni...aku ada baik punya party dowh"
"Kau jangan panggil aku ratu boleh tak? Aku sepak kang!"
"Woo..woo..cool babe, asal kau hangin nih? Period ek?..hahahaha" usik Paan.
"Hotak kau period, aku dah lepas last week" jujur Balqis sambil tersengih.
"Bodohlah kau Bella, benda tu pun kau nak mention, geli siot!" tukas Ecah.
"Dah dah...okay tak sume nih? On tak?"Aqil menanti jawapan.
"Okay.." serentak.

Pelbagai kenangan dicipta bersama. Pahit manis semua ada, menjadi garisan pelangi memori terindah di zaman remaja. Biarpun batasan pergaulan yang tidak rapi dijaga, namun masing-masing tidak pernah berbuat sesuatu yang luar dari normal kemanusiaan. Harapnya!.

***

Tak Tersangka

Hari-hari biasa di kampus sangat membosankan. Balqis masih solo berjalan menuju ke hospital, dia sememangnya berani. Disebabkan jarak antara kediamannya dengan Addenbroke's Hospital tidak jauh, dia gemar berjalan kaki. Dia keseorangan pagi itu kerana Iman  dan Laila tiada kuliah pada hari itu. Jadi, dia terpaksa berjalan seorang diri. Dia mengenakan blouse labuh berwarna hitam, skirt labuh paras lutut dan but panjang tumit tinggi, penampilannya sentiasa menampakkan kematangannya sesuai dengan usianya yang menjangkau 21 tahun. Dia masih free hair. Tapi kadang-kadang dia juga mengenakan skarf di atas kepala. 

Di sepanjang perjalanan, dia berasa tidak sedap hati. Dia pasti ada seseorang yang mengekorinua dari belakang. Dia cuba mempercepatkan langkah kaki. Jarak antaranya semakin dekat dengan lelaki itu, dan dia cuba untuk bertenang. Balqis akhirnya jatuh  kerana kakinya tersadung pada akar sebatang pohon. Lelaki itu cuba menyentuhnya.

"Don't you ever touch me!" tegas Balqis.                                                                                                                                                                                                                                                   
"Hahahaha...chill young lady, i won't hurt you...come here, my dear". Lelaki itu cuba merapatkan badannya ke tubuh Balqis. Balqis cuba menolak dan menepis tangan lelaki itu.
"No...please don't do that, jerk!" Balqis meludah ke muka lelaki itu. Dengan kasar lelaki itu merentap tangan lembut Balqis. Memegang kemas kedua-dua belah tangannya. Balqis tak berdaya. Badan lelaki itu kini di atas badan Balqis. Balqis meronta-ronta minta untuk dilepaskan.
"Please..." sayu Balqis bersuara. 
Dia pasrah, hanya berserah. 

"Buk". Bunyi satu tumbukan padu. Balqis membuka mata. Kelihatan seorang lelaki yang pada hematnya lelaki Melayu, berkulit cerah tepat berdiri di hadapannya tapi pandangannya kabur ketika itu.
"Come on man, fight me"
"You, son of b***h"
Pergelutan berlaku pantas. Ternyata lelaki Inggeris tadi kalah dengan ketangkasan pemuda itu. Balqis bingkas bangun, menarik blousenya yang hampir tertanggal. Dia mengambil handbag yang jatuh. Dia cuba melihat raut wajah pemuda yang telah selamatkannya itu, tapi pemuda itu sedikitpun tak memandang wajahnya.

"Err...excuse me, sir...thanks"
"Tak apa, lain kali, hati-hati"

Jawab pemuda itu tanpa memandang muka Balqis. Dia berlalu pergi begitu saja. Balqis masih terpinga-pinga.

***

Oh...

"So, Mr. Naim, how can we know that Allah always with us?"
Dia meneliti tafsir Quran di hadapannya. Nafas ditarik perlahan dan dia membaca:

"If you do not aid the Prophet - Allah has already aided him when those who disbelieved had driven him out [of Makkah] as one of two, when they were in the cave and he said to his companion, "Do not grieve; indeed Allah is with us." And Allah sent down his tranquillity upon him and supported him with angels you did not see and made the word of those who disbelieved the lowest, while the word of Allah - that is the highest. And Allah is Exalted in Might and Wise.
[9:40]

Naim menyambung.

"And now you see that Allah do not ever leave us alone in every circumstance, yet we who the one that always forget about Him"
Semua memasang telinga khusyuk mendengar bicara Naim.
"Brothers, Allah loves the repentant slave after sin, please remember, we are ordinary person, we are always commit sin. So, the only way to be loved by Him is by do the truly repentance before its too late."

Sesi petang itu lebih menjurus kepada persoalan bagaimana nak dekatkan diri kepada Allah. Naim dah lebih dua tahun terlibat dalam aktiviti dakwah di kolejnya. Kelas agama yang diajar dibuka kepada pelajar-pelajar yang ingin mendalami Islam secara santai tapi informatik. Berdiri dalam saf ukhuwah yang utuh membuatkan Naim lebih teruja untuk mewakafkan diri untuk keperluan ummah, termasuklah menjadi naqib di kolejnya. Walaupun sumbangannya tak seberapa, tapi dia yakin suatu hari nanti ia pasti akan membuahkan hasil. Naim merupakan pelajar perubatan tahun akhir dan sangat terkenal dengan kepetahannya berbicara di pentas debat dalam kalangan pelajar-pelajar Malaysia. Kadang-kadang ada saja usikan dari mahasiswi yang tertarik padanya. Boleh dikatakan membawa pakej yang lengkap sebagai 'Al-Fateh' moden, maka tak hairanlah dia menjadi pujaan wanita.

Namun tidak pada Balqis, seorang gadis daif yang suka menghabiskan masa berfoya-foya. Baginya, memiliki calon suami yang alim membuatkan dunianya sempit dan rimas. Kerana itulah dia merupakan satu-satunya wanita yang tidak memandang pada kelebihan Naim.

"Bella, ko kenal tak mamat yang nama dia Naim?"
"Kau ni tanya soklan luar silibus ni pehal?"
"Hesyhh, minah ni, aku tanya kau, kau boleh tanya aku balik. Kau kenal tak ni?" soal Laila tak puas hati.
"Mana la aku tahu, aku tak layan la stok-stok Melayu, bagi la aku muka macam mamat band OneRepublic ke, TheKillers ke, apa barang mamat Melayu dowh" jawab Balqis diselangi ketawa.
"Takdela, aku ni dah hari-hari dengar orang sebut pasal dia. Curious jugak aku"
"Cer try kau tanya si Iman tu, dia tu berjiwa patriotik sikit, laki dia pun nanti dia cakap nak yang sebelah rumah je. Ape ke taste la minah tu, tak paham aku...hahaha"
"Amboi..kemain lagi kau ek...sekali kena batang hidung kau, padan muka...aku tunggu gelak je"
"Jap..jap..aku rasa lah yang budak sape ke namenye...Naim..tu presiden pelajar Muslim kat King's College kan?"
"Kesah plak aku...aku anti la budak-budak so-called imam muda ni.."
"Ooo...kau anti ek, takpe, aku doakan dia jadi laki kau nanti...hahahaha"

Cepat je bantal mengenai kepala Laila. Adoii...

***

Langkah Tercipta

Pelajar-pelajar berpusu-pusu masuk ke dewan utama. Seminar yang julung kali dianjurkan itu memfokuskan perubatan dalam Islam. 'Medicine in Islam: Contribution of Avicenna'. Balqis juga tak terkecuali dari menyertainya. Naim mengepalai seminar. Dia ketua hari itu. Sesuai dengan karakternya yang berkarisma dan berkepimpinan sekaligus menjadi orang harapan seminar. 

Banyak isu dibangkitkan sepanjang seminar yang mana berkait rapat dengan pengamalan perubatan yang betul dan menjadi rujukan utama King's College. Para pelajar didedahkan dengan pelbagai jenis rawatan yang masih diaplikasikan masa kini dengan bantuan teknologi canggih di makmal. Balqis kelihatan lesu dan tidak berapa berminat dengan butir bicara majlis dan dia mengambil keputusan untuk keluar dari dewan. Masih kedengaran suara-suara pelajar dan pensyarah sedang rancak berbincang. Balqis tak endah. Jam sudah menginjak ke angka 10.

Cuaca sejuk malam itu membuatkan Balqis menggigil kesejukan. Dia lupa untuk membawa jaket tebal. Sekurang-kurangnya mampu memanaskan badan. Sambil menggosok kedua-dua belah tapak tangan dia terus melangkah menuju ke kafe berdekatan. Mungkin secawan kopi panas boleh menjadi sumber haba yang baik. Ada suara lelaki menegurnya dari belakang. Dia sikit terkejut, tapi cuba untuk bertenang.

"Hai, sorang je ke?"
Balqis senyap.
"Amboi..sombongnya dia"
"Jangan kacau aku boleh tak? Kang aku pelangkung kang!"

Balqis berlagak tenang. Dia melangkah ke vendor machine. Dia menjinjing kopi panas menuju ke meja kosong. Memandangkan seminar tadi belum berakhir, kafe di bahagian bawah dewan agak lengang. Balqis serba salah. Lelaki tadi duduk berhadapan dengan Balqis. Shitt!

"Boleh saya tahu siapa nama adik manis?" manja.
"Kau ni dah kenapa, nak ngorat ke bro? Salah orang dowh!"
"Rileks la..jangan sombong sangat. Kita sama-sama Malaysian kan..so, shall we..."
"Hei, dengar sini. Aku tak layan la jantan macam kau ni. Dah la tak reti nak hormat pompuan. Pegi mampos la kau"
"Hahaha...adik manis, tak baik tau cakap macam tu kat abang"

Tanpa banyak bicara, Balqis bangun dari kerusi cuba meninggalkan lelaki tadi. Tapi, tangannya terasa direntap kasar. Balqis mengaduh kesakitan.

"Tadi bukan main kasar, sekarang rasakan...hahaha"
"Sakit la bodoh! Lepas lah" rayu Balqis.
"Adik manis nak lari mana?" Lelaki tadi terus memegang erat tangan kiri Balqis, cuba menarik badan Balqis rapat ke tubuhnya. Apalah daya seorang wanita, walaupun nampak kasar dan brutal, Balqis masih tak mampu melawan kudrat seorang lelaki. Lelaki tadi cuba mencium pipi Balqis, namun Balqis memalingkan mukanya ke arah berlawanan. Dia meronta-ronta.

Belum sempat lelaki tadi mencium pipi Balqis, badan lelaki itu terlebih dulu terdorong ke belakang. Ada bunyi tumbukan kuat mengenai pipi lelaki itu. Balqis cepat-cepat melepaskan diri berdiri di belakang si penumbuk.

"Kau ni sapa ah?! Jangan nak masuk campur"
"Kau tu siapa? Senang-senang nak cium anak dara orang"
"Ahh...peduli apa aku, Balqis ni hak aku, kau jangan nak sibuk"

Lelaki itu cuba menumbuk. Tapi sempat dielak. Naim sempat bergerak ke belakang. Kali ini lelaki itu menyerang dari belakang. Naim jatuh tersungkur, pantas lelaki itu menerpa ke arah Naim. Belum sempat Naim bangun, satu tumbukan padu tepat mengenai pipinya. Naim cuba membalas tumbukan dan berjaya menyekat kaki lelaki itu, lelaki itu jatuh tersadung. 

"Dah, pergi!"

Balqis yang sedang terpinga-pinga cuba bersuara. 

"Err...terima kasih"
"Awak lagi, lain kali hati-hati"
"Jap, awak lagi? Kita pernah jumpa ke?"
"Lupakan lah, seminar ni belum selesai, sila ke dewan" tenang tiada riak.
"Tapi...
"....siapa nama awak?"

Soalan itu tiada berjawab. Naim meninggalkan Balqis dan terus melangkah ke dewan. Ada getaran jiwanya sewaktu memandang wajah putih Balqis. Debaran itu menjadi punca mengapa dia tidak memalingkan mukanya sewaktu selamatkan Balqis dulu. Entah mengapa tiap kali Balqis in emegency, dia pasti ada di situ. Naim tiada jawapan untuk itu.

Usai program, Balqis pulang ke bilik.

"Bella, kau pegi mana tadi ah? Puas kitaorang cari" tanya Iman.
"Ha'ah...kau kat mana tadi?"
Senyap.
"Yang kau ni dah kenapa tiba-tiba senyap, Bella?"
"Aku kena cabul"muka Balqis tertunduk.

Hampir tersembur air dari mulut Iman. 
"Kau ni biar betul beb? Aku tak caya lah"
"Kau ingat aku main-main ke hah? Benda ni melibatkan maruah aku!"lantang Balqis bersuara. Sebelum ini dia tak pernah menengking dua sahabat itu. Itu yang pertama kalinya. Dia masuk ke bilik. Pintu bilik dikunci rapat.

Laila dan Iman terdiam. Perangai pelik Balqis malam itu sedikit menggusarkan kepala. Tak pernah terlintas di fikiran mereka untuk menyinggung perasaan Balqis. Mereka yang salah. Tapi, Balqis sukar dimengerti. Sikapnya yang kasar kadang-kadang memadamkan jiwa lembut seorang wanita. Sehinggakan sahabat karibnya juga menjadi bingung. 

***

Kerana Daniel

"Akak, adik rindu kakak"rengek adik bongsu.
"Sabar la...nanti cuti, akak janji akak balik"
"Papa selalu tinggalkan Daniel sorang-sorang"
"Papa kan kerja, adik kena paham"pujuk Balqis.
"Alah, papa tu selalu je sibuk..kalau ada mama kan best.."Daniel mula menangis. Balqis dapat menangkap bunyi esakan di telefonnya.
"Daniel, jangan nangis ye..akak ada"Balqis juga menangis.

Balqis bermonolog.

"Bonda, Akis janji, Akis akan jadi doktor, Akis akan jaga adik sampai bila-bila...Akis janji"

Kerana Daniel. Ya, Balqis sanggup lakukan apa saja demi Daniel, kasih dan sayangnya kepada Daniel bak pantai tiada penghujung, meskipun ombak datang membadai, dia tegar berdiri. Kekuatan dalaman perlu ada, tapi semenjak peristiwa hitam itu, dia berasa lemah, tiada pelindung, unsecure. Hatinya berbolak balik, ditambah pegangan agama yang rapuh. Sungguh dia perlukan panduan, sokongan dan pembimbing untuk dia terus berjuang membela nasib dirinya. Hujung minggu itu suram. Malamnya tak diisi dengan aktiviti sosial itu lagi. Balqis hilang punca, mungkin sudah tiba masanya untuk dia berubah. Perlahan-lahan dia merebahkan diri di atas katil, matanya tertancap ke siling. Seluruh fikirannya menerawang, bagaikan ada sesuatu yang tak kena. Akhirnya dia terlena.

Balqis berpakaian kotor, badannya berbau busuk. Kelihatan seorang wanita berjubah putih mendatangi Balqis. Balqis sangat kenal raut wajah itu.

"Aqis, kenapa ni sayang?"
"Bonda!"

Wanita itu terus mengusap kepala Balqis. Terasa nyaman sekali waktu itu. Mereka berada si sebuah taman yang indah. Suatu tempat yang belum pernah Balqis jejaki.

"Bonda, kita kat mana ni? Cantik!"
"Ha...cuba lah Aqis teka, nanti kita jumpa lagi"
"Bonda...bonda...jangan tinggal Aqis"
Balqis cuba mengejar. Dia rebah, lututnya terluka. 

Balqis tersedar dari mimpi. Ada peluh merintik dari dahi. Dia nengucap panjang. Fikiran cuba untuk mencerna. Hati mula merintih.

"Ya Allah, berilah aku petunjuk"

Balqis melangkah ke bilik air lemah. Sejadah dibentang, sunat taubat dibuat. Dia lama berteleku di atas sejadah usai solat, cuba mencari jiwa hambanya. Seingat Balqis, kali terakhir dia solat adalah semasa bondanya kritikal di hospital. Selepas saja bondanya pergi mengadap Ilahi, dahinya langsung tak menyentuh lantai hinggalah malam ini. Jam menunjukkan 3.20 pagi.

"Ya Allah, aku banyak buat dosa, aku minum arak, aku tinggal solat..."
"...aku derhaka pada papa,.."

Balqis menangis sepuas hati. Rasa berdosa yang bersarang dilepaskan. Mungkin hidayah telah mengetuk pintu hatinya. Dia terlena di atas sejadah sehinggalah waktu Subuh.

***

Mencari Diri

"Haziq, cuti semester nanti kau balik Malaysia tak?"aju Naim.
"Balik kot, kenapa?"
"Takde la, kalau kau tak balik aku nak ajak kau pegi backpack area Ireland, nak join tak? Aku ada program sikit."
"Ooo...ye ke, nanti lah aku pikir"
"Okay"

Pagi itu juga menyaksikan perubahan drastik Balqis. Dia mula mengenakan blouse labuh, shawl yang menutup dada dan kasut bertutup sebelum keluar. Mahu jatuh rahang roomate-nya tengok. Segala jenis make-up tiada satu pun tercalit pada wajah Balqis.

"Woo..woo..Bella, kau ni dah kenapa wei? Aku tengok kau ni dah lain macam je"tegur Iman.
"Lain apanye, aku just pakai shawl je pon, takde yang pelik eh"
"Ni aku takleh terima, kau...kau bukan yang aku kenal dulu dowh...jangan cakap kau dah nak kawin wei, mati kau aku tumbuk...hahaha"
"Ntah si Bella ni, buat tebiat nak mampus ke hape?"sampuk Laila.
"Dah..dah..korang ni bukannye nak support, kutuk adelah"Balqis buat muka.
"Alahai...sejak bila dah pandai sentap ni hah? Eee..aku la minah ni, aku sekeh kang"
"Jap..jap...sekarang ni aku ada test, nanti-nantilah kita citer...aku gerak dulu..assalamualaikum"
Balqis keluar dan menutup pintu rumah.
"Iman, kau dengar tak ape yang aku dengar?"
"Dengar ape weyh?"Laila buat bodoh.
"Asal kau ni lembab hah, takkan kau tak dengar si Bella bagi salam tadi..eyy..aku cepuk kang"marah Iman
"Ye..ye..aku dengar la. Hmmm...aku pun pelik"Laila sengih.

Bermula detik itu, dia berubah tiga ratus enam puluh darjah. Laila dan Iman turut terkena tempias. Memang betul lah orang cakap yang hati perempuan ni macam kerak nasi. Sekeras mana pun, akhirnya lembut juga jika kalau kena caranya. 

"Pejam celik, pejam celik tak sangka yang kita dah nak grad kan?"
"A'aa la...aku rasa kejap je"
"Punya la penat belajar medic, sampai nak cari boyfriend pun tak sempat...haha"
"Hisyy..ntahpape la kau ni, asyik pikir nak kawin je..biar lah dapat keja dulu"
"Eleh, cakap aku, ntah-ntah lepas je konvo nanti, kau yang kawin dulu, kalo masa tu kau tak ajak kitaorang, memang aku bagi penampor sedas..baru padan muka kau"
"Haha...ni, yang si Bella ni senyap je asal?"
"Takde pape lah, aku just teringat janji aku kat arwah bonda aku"ada nada sedih.
Laila memeluk bahu Balqis. Cuba memujuk.
"Dah..dah..jangan la nangis, kita datang sini nak enjoy kan, tak syok la kalo ada yang sedih je memanjang"
"Haha..aku okay je lah, takyah risau"

Mereka bertiga menjejakkan kaki ke bumi Ireland semata-mata untuk menghabiskan cuti semester, sebelum meneruskan semester akhir tak lama lagi. Lebih tepat, mereka berkunjung ke Dublin. Jauh berkelana ke rantau orang membuatkan kita sebagai hamba kepada sang Pencipta lebih dekat kepada-Nya. Sebagaimana yang telah tercatat di dalam surah al-Ankabut ayat 20:

"Katakanlah, Berjalanlah di (muka) bumi, maka perhatikanlah bagaimana Allah menciptakan (manusia) dari permulaannya, kemudian Allah menjadikannya sekali lagi [1148]. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu”.

Nah! Ternyata peluang itu tidak disia-siakan sama sekali. Biarpun perubahan itu memerlukan masa yang lama untuk betul-betul memahami apa itu iman dan taqwa. Tapi sekurang-kurangnya dengan merantau mereka bertiga mula menghargai masa muda dan tidak pula berpaling melakukan kesilapan lalu. Kebetulan Naim dan Haziq juga pergi ke Dublin waktu itu, jadi mereka berdualah yang menjadi 'tourist guide' untuk gadis-gadis itu.

Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar. Tak mudah untuk memahami Islam sebenar tanpa seorang yang seorang guru. Harapkan buku semata-mata rasanya tak cukup. Di sinilah kita dapat merasai kepentingan mengembara, ambil ibrah daripada sesuatu perkara dan belajar apa itu erti kehidupan sebenar. Hidup dalam kerangka masa sebenarnya adalah sunnatullah atau aturan alam yang telah termaktub. Cuma bezanya antara kita adalah bagaimana kita menghadapinya. Perkenalan tak formal antara Balqis dan Naim di Dublin adalah antara momen janggal yang pernah dilalui Balqis. Entah mengapa dia umpama magnet yang menarik apa-apa jenis logam dalam masa yang sama menolak jika bertemu kutub magnet yang sama. Serba tak kena jika dia bersemuka dengan Naim. Begitu juga Naim. Sekali-sekala mereka bergandingan memberi talk untuk satu-satu slot. Masing-masing ada tajuk tertentu. 

"Awakkan yang selamatkan saya malam tu?"Balqis cuba mencari kepastian.
"Mmm...lupakanlah ek, saya tak ingat pun"Naim cuba sembunyikan sesuatu.
"Awak ni kan, tak payah la nak tipu. Saya cuma nak ucap terima kasih je. Tak lebih."
"Kita kat mana eh tadi...oo..dalam Islam, kedudukan wanita..."

Itu antara dialog Naim dan Balqis. Masing-masing cuba berlagak tenang. Balqis mencebik. 'Ee..mamat ni, aku cubit kang, poyo je lebih'. Namun, Naim sempat menjeling ke arah Balqis, dia tersenyum seakan-akan dapat mengagak apa yang Balqis omelkan. Cepat-cepat dia kembali tunduk mengadap buku di depannya. 'Cantik'. Naim segera beristighfar.

"So, apa komen korang lepas follow benda-benda camni?"usul Balqis.
"Mmm...not bad-lah, ade je input yang aku dapat dan tak penah terpikir pun boleh dapat before join benda ni"
Balqis tersenyum lebar mendengar jawapan dari mulut Laila.
Thumbs up! Itu je dari Iman tanpa kata-kata. Ternyata usaha Balqis mengajak kawan-kawannya berhasil.
"So, lepas ni korang boleh lah kan recommend-kan untuk junior-junior kita nanti"
"Okay gak tu, aku setuju"
"Tapikan, part yang paling aku suka tengok ialah bila kau dengan si Naim tu bagi talk, serasi sangat, sorang malu-malu, sorang buat muka toya je...hahaha...serius kelakar" tambah Laila.
"Kan..aku pun perasan, korang ada jodoh ni."
"Amboi...laju je korang kenakan aku ek, aku cepuk sekor-sekor kang baru tahu."
"Marah benar si Ratu Balqis ni, kenapa ek? Dah tak sabar nak terima utusan Hud ke?...hahaha" gelak je Laila dan Iman.

***

Gurauan Menjadi

"Mmm...aku sebenarnya segan lah nak cakap ngan kau, tapi aku nak pendapat kau"
"Macam berat je Im, cuba citer betul-betul. Mana tau kot-kot aku boleh tolong"
"Begini Ziq, kalau aku kawin dengan Balqis, apa kata kau?"
"Hah? Kau ni biar betul Im, soal nikah ni bukan boleh dibuat main, kau dah pikir masak-masak ke?"
"Aku tahu, tapi aku dah buat istikharah, dua kali. Aku yakin dengan keputusan aku."
"Ye lah, aku faham. Tapi kalau betullah kau nak kawin dengan Balqis tu, biarlah secara terhormat, maksud aku, jumpa wali dia. Apa-apa pun, aku tetap sokong kau."
"Terima kasih Ziq atas pendapat kau tu, aku janji aku takkan sia-siakan Balqis."

Kepulangan Naim ke tanah air bersama hasrat yang tertangguh. Dia ingin melunaskan soal itu dengan segera. Segala yang dirancang nampaknya sedikit rumit, dan paling tak sangka rupa-rupanya ayah dan ibu Naim sudahpun membuat keputusan untuk menjodohkan Naim dan Balqis. Walaupun Naim sedikit kecewa dengan keputusan itu, tapi dia tidak membantah bahkan menerima dengan hati yang terbuka.

"Naim, ibu dah bincang dengan pakcik Kamal. Kami nak jodohkan kamu dengan Balqis, apa kata kamu?"
"Im ikut je keputusan ibu, Im tak kisah"
"Insya Allah Im, semuanya baik-baik belaka"tambah Hashim.

Ternyata kepulangan Naim ke tanah air tepat pada masanya sungguhpun dia tak kenal tunangannya. Dia redha dengan takdirnya. Sekembalinya ke London, dia segera mengkhabarkan kepada Haziq tentang pertunangan itu, Haziq tumpang gembira.

Balqis juga pulang ke Malaysia sama seperti Naim. Bezanya dia dah tahu yang dia bakal bertunang dan dia juga tahu siapa tunangannya, cuma dia masih ragu-ragu dengan keputusan itu.

"Papa dah terima pinangan makcik Hasmah kamu, kamu terima je lah Aqis, lagipun makcik Hasmah dah banyak tolong kita"
"Anak dia yang mana papa?"
"Alah, yang tengah belajar medik kat UK tu? Naim, sama universiti ngan kamu kan?"
Tersedak Balqis mendengar nama itu.
"Ooo..."jawab Balqis pendek. Tapi ada senyum terukir di bibirnya. Dia amat bersyukur. Rupa-rupanya jodohnya dekat saja.

"Tahniah Bella! Tak sangka kau dah tunang"
"Ye lah, ingatkan kau yang last sekali kawin...haha"
"Terima kasihlah, alah, baru tunang tak konfem kawin lagi"
"Tapi, siapa nama tunang kau hah?"

Balqis merahsiakan nama tunangnya dari pengetahuan dua sahabat karibnya itu. Kalau mereka tahu, sudah pasti gosip-gosip liar cepat tersebar. Dia sudah masak dengan perangai kawan-kawannya itu.

*** 

Bila Dublin lebih Islam dari Malaysia

Kajian mereka mendapati, negara umat Islam seperti Arab Saudi, Mesir, Sudan dan sebagainya, mendapat markah yang amat rendah dalam keempat-empat aspek ini. Hal ini kerana, seperti yang disebut Professor Hossein Askari, negara-negara Islam ini menjadikan Islam sebagai alat semata-mata untuk berkuasa.

Empat aspek utama yang dilihat adalah pengurusan pentadbiran (governance), hak asasi kemanusiaan dan politik (political and human rights) dan perhubungan antarabangsa (international relations). 

Ya, kehidupan sosial mereka sememangnya porak peranda. Ibu-ibu muda sehari-hari melahirkan anak tanpa bapa. Kes-kes bunuh diri akibat kechiwa dengan hidup cukup tinggi di negara ini. Saban tahun kerajaan mereka terpaksa membelanjakan wang dalam jumlah yang besar bagi merawat rakyat mereka yang ketagihan arak dan dadah.

Namun di sebalik semua itu, nilai-nilai kemanusiaan mereka sangat tinggi. Di sebalik keruntuhan akhlak dan kebejatan sosial yang sedikit demi sedikit sedang memamah negara mereka, mereka punya nilai asas yang malangnya tidak dimiliki oleh kebanyakan umat Islam pada hari ini. 

Mereka menjaga warga tua mereka dengan penuh amanah. 

Bandar-bandar mereka bersih, tanpa bekas polisterin buat bungkus mee goreng mamak dan pembalut Nini Cokelat Celup yang menyakitkan mata. 

Pemandu-pemandu mereka amat menghormati pejalan kali. Dan pada mereka, merah itu tanda berhenti. Betul-betul berhenti.

Tandas mereka bersih dan 'menyelerakan.' 

Mereka tidak lokek dengan senyuman dan mesra memulakan perbualan meski dengan orang yang tidak dikenali. Kata Professor Hossein Askari dan Scheherazade S. 

"Aku jumpa Islam di Eropah, tanpa Muslim. Di sini (Mesir), aku jumpa ramai Muslim tanpa Islam."

Orang-orang bukan Islam, mereka semakin maju dan hebat apabila mereka semakin jauh daripada agama mereka, kerana agama mereka yang sudah tercemar dengan tangan-tangan manusia itu bersifat korup dan menindas. Lantas, apabila mereka mengasingkan agama daripada kehidupan mereka (sekular), mereka bebas daripada cengkaman pihak agamawan yang zalim.

Sedangkan kita, umat Islam, mundur dan miskin apabila kita menjauhkan diri daripada ad-deen ini, kerana agama ini sifatnya sempurna, lengkap dan melengkapkan. Tiada apa yang kurang padanya. Lantas, apabila kita mengasingkan kehidupan kita sehari-hari daripada al-Quran dan sunnah, dua sumber yang sepatutnya apabila dipegang tidak akan membuatkan kita sesat buat selamanya, maka kita tercengkan oleh kezaliman diri kita sendiri.

Blog Angel Pakai Gucci! di-scroll perlahan-lahan. Fikirannya cuba mengiyakan segala apa yang diperkata. Hati dan jiwanya cuba menidakkan. Buntu. Merenung kembali apa yang telah diusahakan selama dua dekad lebih kehidupan, sesuatu yang mungkin mampu meng-Islam-kan Malaysia selari dengan title negara Islam itu sendiri. Naim meregangkan tangan ke belakang. Lehernya diurut lembut. Sudah lebih dua jam dia di hadapan komputer ribanya. Segala persiapan untuk pembentangan hari esok sudah hampir siap. Dengan bacaannya sekejap tadi sedikit sebanyak menjadi sumber tambahan untuk tujuan itu.

Hari terakhir mereka berada di Dublin. Slot petang membawa tajuk Islam: Cabaran Masa Depan. Peserta-peserta yang menghadiri forum itu terdiri daripada mahasiswa-mahasiswi dari universiti sekitar London dan Dublin. Masing-masing mempunyai pandangan tersendiri, namun masih berada dalam ruang lingkup diskusi yang sama iaitu Islam. Huru hara kerana perang, kebejatan sosial yang melampau malah situasi politik yang tegang menjadi topik utama perbincangan. Akhir, didatangkan solusi-solusi terbaik sesuai dengan syariat dan hukum Allah. Memang betul-lah, Islam itu agama dialog. Diwarisi dialog itu 1400 tahun dulu daripada tak lain dan tak bukan Muhammad SAW.

"OMG Bella, i think i'm gonna cry..huhu"
"Asal kau ni Laila?"
"Takdelah, selama aku hidup, ni first time aku terkesan giler dengar diskusi pasal Islam, rasa nak nanges"
"Kan...actually, aku pun sama. Bila kita dah besar sekarang ni barulah kita sedar akan benda-benda macam ni, tambah-tambah bila ada kat negara orang."
"Setuju. Dulu kita pikir dalam hidup ni kita just nak enjoy je. Tak pun, macam kita, study tinggi-tinggi, pastu dapat keja. Habis. Padahal banyak benda lagi yang telah dipertanggungjawabkan oleh Dia. Contohlah, macam benda-benda kecik, macam buang sampah dalam tong, senyum at strangers, tolong orang."
"Betul tu, kita tak sedar kan pasal tu, walhal benda tu jugak boleh bawak pahala. Senang-senang je masuk saham. Patutlah, Dublin ni jauh lebih Islamik dari Malaysia kan."
"Hmmm.."

***

Tiada Lagi Rahsia

'Assalamualaikum, Naim, saya nak jumpa awak petang ni, dekat wad. Pukul 2.30-Nabila'

Mesej diterima. Naim mengerutkan dahi. 'Kenapa dia nak jumpa aku? Aku ada buat salah ke?'.

Selesai bertugas, Naim masih menunggu di luar wad. Duduk di bangku di bahagian ruangan menunggu. Dia membelek-belek jam tangan, jam menunjukkan 2.35 petang. Kelihatan Balqis menuju ke arahnya masih lengkap memakai lab coat menandakan dia juga ada kelas praktikal petang itu. Balqis mengenakan jaket blue black paras lutut di bahagian dalam dan seluar jeans longgar serta memakai shawl merah hati. Entah kenapa dia sengaja memakai speck bingkai penuh hari itu.

"Assalamualaikum, dah lama tunggu?"Balqis masih berdiri.
"Waalaikumusalam, eh, Nabila...takdelah lama sangat"jawab Naim.
"Tak nak pelawa saya duduk ke?"usik Balqis.
Dengan menggelabah Naim beranjak ke tepi sikit memberi ruang. Balqis sempat memandang sekilas wajah Naim yang mula berubah. Blushing. Dia senyum nakal. Tiada dialog.
"Ehemm...saya sebenarnya ada benda nak cakap, tapi sebelum tu saya nak tanya awak, harap awak jawab jujur lah ye"
"Insyaallah, saya cuba"hanya menunduk.
"Awak..awak ada awek tak?"
Mahu terkeluar jantung Naim mendengarnya soalan itu. Nasib baik dia tak sakit jantung.
"Saya rasa tak perlu kota saya jawab"
'Eleh, malu-malu pulak'. Getus Balqis.
"Boleh saya tahu kenapa?"
"Awak tujuan awak sebenarnya?"
"Sebab saya dah lama suka awak"
Naim berlagak tenang, tetapi dia sikit pun tak memandang muka Balqis.
"Orang perempuan tak sepatutnya cakap macam tu, awak kena jaga adab"
'Haha...Naim, Naim...comel jer aku tengok'
"Kalau saya pinangkan awak untuk saya, awak nak terima tak?"Balqis tersenyum, nampak jelas lesung pipitnya.

Keluar peluh jantan. Naim beristighfar panjang. 'Nabila, kenapa la kau senyum, goyah iman aku'
"Apa yang awak merepek ni? Beginilah, saya sebenarnya dah bertunang. Masa cuti yang lepas, saya balik Malaysia, keluarga saya dah hantar rombongan. Pihak perempuan dah setuju. Kami akan kawin tak lama lagi."jujur Naim.
"Oo...ye ke? Asal tak bagitau awal-awal, kalo saya tau, takdela saya nak  'ngorat' awak...haha"Balqis berpura-pura.
Gulp!. Naim hanya diam seribu bahasa, sungguh dia merasa darah menyerbu ke mukanya. Pantas dia bangun dan meminta diri. Hanya Allah yang tahu perasaannya tika itu.

Seminggu sebelum grad.

"La, awak ke tunang saya?! MasyaAllah, saya tak tahu nak cakap apa."
"Nama saya Balqis Nabila. Awak hanya kenal Nabila je, tapi bukan Balqis"nada berseloroh.
"Saya ingatkan perempuan mana ntah...nasib la, ibu saya sempat bagitau dulu, kalau tak sampai sekarang saya tak tahu"
"Tu la awak, cuba tanya nama penuh, kalau ye pun nak jaga ikhtilat, takkan tau nama penuh pun salah kot.."
"Jap..so..awak pun sebenarnya dah tau la yang awak tu tunang saya?"Naim mengecilkan matanya, curious.
"A'aa..saya ngan ibu awak dah memang berpakat taknak bagitau awak dulu..haha"Balqis hanya tersenyum nakal.
Naim cuba menahan malu.
"Tapi awak tak sepatutnya kenakan saya dengan cara macam ni."ada sedikit rajuk.
"Alah awak ni, say bukannya apa, saya cuma hormat awak sebagai seorang yang menjaga pergaulan, tu je..jangan la merajuk ek. Tak elok laki merajuk"Balqis mengenyit mata.

Aduh! 'Asal la kau main-main mata pulak, aku cubit kang, tapi takpe, janji aku dapat jugak akhirnya!. Terima kasih Allah'. Naim dan Balqis bukan sahaja berjaya menamatkan pengajian mereka di Cambridge, malah bakal menamatkan zaman bujang tak lama lagi. Rasa syukur berganda, rezeki itu Allah tentukan.

*** 

Ramadan Terakhir

Balqis mengusap lembut perutnya. Dia merasa ada denyut nadi di dalamnya. Denyut itu denyut cinta, cinta pada Allah, cinta pada suami, cinta pada zuriat yang bakal lahir. Tak pernah terlintas di fikiran untuk memiliki cahaya mata seawal usianya sekarang, tapi takdir Ilahi siapa mampu menolak. Memori suatu ketika dulu kembali mengisi benak fikiran.

"Awak tak kisah ke kalau nanti saya panggil awak Naim je?, saya tak biasalah panggil 'abang'."
"Sebab umur saya lebih muda dari awak?"
"Hisyy..takdelah, cuma rasa kekok..hehe"
"Oo...macam tu, ok, saya tak kisah. Tapi, kalau saya panggil awak 'sayang', awak marah tak?"
"Alah...saya segan lah, saya lebih suka kalau awak panggil saya Aqis je, lagi senang kan? Lagipun, Aqis pun dah kira manja apa"pujuk Balqis.
"Ye lah, ye lah...awak ni tak romantik langsung"
Balqis merapatkan tubuhnya ke badan Naim, tanda memujuk. Naim segera memeluk. 

Balqis tersenyum sendirian. Leka melayan perasaan. Kadang-kadang membuatkan dia rasa sebak. Rasa bersalah pada Naim. Tapi dia juga bersyukur kerana dikurniakan teman hidup seperti Naim. Balqis kembali merenung ke luar jendela, sambil menanti tenggelamnya mentari, menandakan berakhirnya Ramadan kali ini. Dia menyeka airmata, entah kenapa dia berasa hiba. Naim mendatangi dari belakang.

"Aqis, kenapa duk sini sorang-sorang? Jom masuk, dah nak berbuka ni."
"Eh, Na...Naim,.."
"Kenapa menangis ni?"
"A..abang, Aqis nak mintak maaf banyak-banyak, Aqis tau Aqis banyak buat salah dengan abang, abang ampunkan Aqis ye?"esak Balqis.
"Syyhh...dah..dah..apa yang Aqis cakap ni?..Aqis tak buat salah apa-apa pun ngan abang"
"Tapi abang janji ye, jangan tinggalkan Aqis"
"Ye, ye..abang janji..jom masuk, kejap lagi dah nak azan."

Balqis masih berteleku di atas sejadah, lengkap bertelekung. Doa bersama-sama Naim diaminkan penuh khusyuk sebentar tadi. Mereka solat Isyak berjemaah bersama-sama. Naim bangun dari tempat duduknya, melipat sejadah. Dia terpandang wajah isterinya yang muram lantas dia bersila betul-betul menghadap Balqis.

"Sayang,..oppss..Aqis, kenapa ni? Muram je"Naim menggaru-garu kepala yang tak gatal.
"Takpe abang..panggil je Aqis 'sayang', Aqis tak marah pun"
"Betul ni?"
"Betul"Balqis senyum.
"Dengar sini anak papa, papa dah boleh panggil ummi 'sayang' tau. Papa sayang ummi" Naim menekapkan telinganya ke perut Balqis. "Jangan nakal-nakal tau, kesian ummi, dia penat".
"Sayang, abang nak ucap terima kasih sebab sudi mengandungkan zuriat kita" Naim mengucup mesra dahi Balqis. Terasa hangat seolah-olah kucupan pertama seperti di hari perkahwinan dulu. 
"Err..abang, Aqis nak mintak sesuatu ngan abang, boleh?"
"Apa saja sayang" Naim melirik manja.
"Abang, kalau ditakdirkan Aqis pergi dulu sebelum abang, janji dengan Aqis yang abang takkan nangis dan bersedih ye, jaga anak kita baik-baik jugak, jangan lupa untuk doakan Aqis" Balqis tak mampu menahan sebak, dia memeluk erat Naim. Naim juga membalas pelukan itu, dikucup ubun-ubun Balqis berkali-kali. Tak mahu melepaskan pelukan itu.
"Kenapa sayang macam tu, abang kan ada, abang akan jaga Aqis dan baby sampai bila-bila" Naim juga menangis. Naim seolah-olah memahami maksud Balqis. Sepatutnya dia sedar akan hal itu. 'Ya Allah, panjangkanlah umur isteriku'.

1Syawal

Ternyata Allah lebih menyayangi Balqis. Dia meninggal sewaktu melahirkan bayi pertama mereka di hospital. Bayi itu disambut sendiri oleh Naim. Dengan linangan air mata, Naim membaca iqamat ke telinga bayi mereka. Sayu dan syahdu. Perasaan gembira dan sedih bercampur-baur. 

"Naim, sabar ye nak, Allah lebih sayangkan Balqis, relakan kepergiannya."

'Aqis-ku sayang, pergilah, abang redha, moga beroleh Syurga kelak, abang janji, abang akan jaga anak kita'

***

-cerita hanya rekaan semata-mata-

0422





Sunday, 1 June 2014 0 comments

Sticky Note dari Istanbul






Pemergiannya ke bumi Turki bukan atas kerelaannya. Dia cuma ingin berkelana jauh dari masalah, mencari solusi berganda yang bakal memuaskan hati semua pihak. Dia datang tepat pada waktunya, kebetulan Aiman juga seorang pelajar jurusan sejarah di universiti yang sama dengannya mempelawanya untuk mengikuti bulatan gembira.

"Serius, kau takkan nyesal join usrah, percayalah!"
"Baik, aku terima"
"Ha..macam ni lah baru buddy..chill"

Setahun Adam mengikuti usrah, ternyata jiwanya sebati dengan segala pengisian yang dibuat, tiada masalah baginya untuk menyesuaikan diri. Dan kini dia mula nampak sedikit demi sedikit jalan keluar. Benarlah peribahasa, jauh perjalanan, luas pengalaman. Dia tersenyum memikirkan kembali betapa dia cetek akan ilmu sewaktu dahulu. 

Gerak kerja usrahnya menampakkan hasil yang baik. Kini, Adam mampu mengatur jadual hariannya, baik soal pelajaran mahupun aktiviti dakwah. Pilihan yang dibuat tak pernah menghampakannya, jauh sekali dia berputus asa.

"Kak, Adam datang sini ikut kakak sebab Adam kagum dengan kakak"
"Adam, dengar sini, Adam kena buat pilihan sendiri tau, jangan ikut orang lain, betulkan niat tu dulu. Barulah semuanya berjalan lancar, so, niat kerana Allah"
"Ye la kak, niat tu dah memang lama tersemat dalam jiwaku!"

Dia senyum lagi mengingatkan dialog bersama kakaknya itu. Tapi ada rasa kecewa sedikit kerana kakaknya terlebih dulu pergi meninggalkan mereka sekeluarga, tak sempat menunaikan hasrat arwah nak berdakwah kepada papa dan mama.

"Hai anak muda, termenung apa tu"
Tegur satu suara.
"Hesy..kau ni Man, terkejut aku, takde ape lah"
"Jom"
"Jom"

Mereka berdua menuju ke kafe untuk  makan tengah hari. Adam memesan Nasi pilav atau bulgur pilavı (pilav gandum tumbuk), bersama-sama dengan hidangan-hidangan berasaskan kacang kering (nohut, mercimek, kuru fasulye, börülce) yang dimasak dengan bawang, daging kisar, dan sos tomato, dan ia merupakan makanan yang paling disukai oleh orang-orang Turki bukan sahaja kerana makanan-makanan itu berzat, tetapi juga murah.

"Perrghh...kenyang"

***
Kelihatan Pn Aisyah terbongkok-bongkok menahan sakit. Di tangannya ada sebotol air setan yang hanya tinggal separuh. Kamal pula terhuyung-hayang membontoti dari belakang. Kedua-duanya mabuk. Sudah menjadi kelaziman di malam minggu suami isteri itu keluar malam dan pulang sehingga awal pagi. Adapun sesudah Subuh baru pulang ke rumah. Kedengaran pula hilai tawa.

"Hahahaha...i dah cakap yang si Lokman tu bodoh! Yang dia pegi ikut cakap bini dia tu kenapa?"getus Aisyah separuh sedar.
"I nak you la malam ni.."rengek manja Kamal sambil merangkul pinggang Aisyah.
"Semua jantan sama je kan, otak ada..tapi macam lembu..hahaha..dayus"
"Woo woo...you jangan cabar i..mmm"

Perbualan hambar terhenti di situ. Adam yang masih belum tidur waktu itu meneliti setiap butir bicara papa dan mamanya. Pernah juga dia menegur kedua-dua orang tuanya itu, namun hampa yang dia dapat. Malah, badannya lebam-lebam akibat dipukul. 

"Adam jangan nak mengajar mama, Adam tak tahu apa-apa. Sekolah pun habis lagi dah tunjuk pandai!"

Walaupun urusan kerja sangat menekan kehidupan mereka sekeluarga, namun keperluan keluarga tetap dijalankan dengan baik oleh Aisyah. Hanya itu yang membuat Adam betah untuk terus tinggal di rumah itu.

Namun, semenjak peristiwa itu, Adam tawar hati untuk mengambil tahu akan situasi keluarganya. Dia perlukan masa dan kekuatan untuk kembali menyambung kembali hubungan kekeluargaan yang terputus. Adam juga bersyukur kerana masih mampu cemerlang dalam pelajaran sehinggakan dia layak untuk mengambil jurusan Sejarah di Turki di bawah tajaan kerajaan Turki. Benar, rezeki Allah ada di mana-mana. Oleh sebab itu dia tidak menoleh ke belakang lagi. Matlamat hidupnya ditempa sebaik-baik. Dia berjanji pada dirinya untuk membuktikan yang dia juga mampu berjaya dengan pilihannya sendiri biarpun mengecewakan kedua ibu bapanya.

"I want you to go to USA and study business. Fullstop. No compromise"
"Tapi mama, Adam nak belajar Sejarah kat Turki"
"What do you expect by learning history? Do you wanna repeat the same mistakes again? Such a foolish games, boy. Apa yang dah kamu belajar kat sekolah ni? Apa benda yang Islam mampu sumbang hah? Cakap!"
"Cukup mama, cukup! Saya tetap dengan pendirian saya, saya nak ke Turki"
"Ooo....kalau kamu keluar rumah ni, kamu bukan lagi anak mama!"

Masih segar ingatannya akan peristiwa itu, dia betul-betul nekad dengan keputusan itu. Darah mudanya memberontak inginkan sesuatu atas kerelaannya sendiri, bukan paksaan. Tapi, jauh di sudut hati Adam, dia sebenarnya tak nak menderhaka pada ibunya. Sememangnya dialah satu-satunya harapan keluarga, justeru itu dia nak jadi yang terbaik sama seperti arwah Kak Asma'.

"Kak, Adam tak kuat". Dia merintih dalam sayu.

***

Pagi itu, Adam ke kuliah seperti biasa. Dia lebih suka berjalan kaki menuju ke dewan kuliah memandangkan jarak antara asrama dengan kampus hanya seratus meter. Biasanya, dia akan sama-sama berjalan kaki dengan Aiman, tapi tidak pagi itu. Aiman ada hal lain yang perlu diuruskan. Setibanya dia di simpang jalan, dia tak dapat mengimbangi badan dengan baik lalu jatuh terjelepok menyebabkan kepalanya terhantuk di atas permukaan jalan raya. Dia pengsan dan mengalami banyak pendarahan.

"Adam, Adam"

Terasa badannya digoncang. Adam cuba membuka kelopak mata, namun terasa begitu berat ditambah dengan perit di bahagian kepala. Dia nampak Aiman berdiri di sisinya. Dia cuba memanggil, namun suaranya tak terkeluar. Dia mendengar sahutan Aiman. Perlahan-lahan dia cuba membuka mulut.

"Ai..ai..Aiman"
"Ye, Dam..aku kat sini. Kau berehat lah dulu, kau terjatuh kat tepi jalan masa nak pergi kelas tadi"

Adam hanya mengangguk.

Seminggu berlalu. Adam pulih seperti sedia kala, berita kemalangan itu sengaja tak dikhabarkan pada orang tuanya memandangkan hubungan mereka masih tidak baik. Dia bersyukur kepada Allah kerana masih dipanjangkan umur. Bermula saat itu, dia berasa bersalah terhadap mamanya, dia memikirkan bagaimana nasibnya jika pagi itu juga dia ditakdirkan mati.

Usai kuliah, dia dan Aiman berjalan beriringan pulang ke asrama.

"Man, aku nak tanya sikit boleh tak?Apa yang kau buat jika mak kau paksa kau buat benda yang kau tak minat atau tak suka?"
"Hmmm...susah jugak ni, beginilah, kalaulah satu hari kau jatuh sakit, dan doctor suruh kau makan ubat, kau makan tak?"
"Mestilah, kan nk sembuh"
"Ha, aku rasa dalam kes kau ni pun, sama ah macam kita dipaksa makan ubat. Walaupun ubat tu pahit, tapi sebab kita nak kesembuhan, so kita telan jugak ubat tu. Mama kau paksa kau buat benda yang kau tak suka, mesti bersebab, yang mana kita sendiri pun tak tahu hasilnya nanti. Mungkin Allah terlebih dulu beri mama kau ilham kenapa dia buat keputusan tu dan satu lagi, kan kita sebagai anak wajib taat kepada kedua orang tua kita"
"Ye, sekarang aku baru faham, aku rasa ini satu balasan pada aku yang derhaka"
"Tapi aku tak salahkan kau pun, mungkin juga ini hikmah kepada kau yang mana akan menjernihkan semula hubungan kau dengan keluarga kau. Jangan pernah sesekali menyesali takdir, tak baik tau"
"Terima kasih, Man. Kaulah sahabat aku dunia akhirat"

Mereka sempat berbalas pelukan sebelum melangkah ke bangunan asrama. Ternyata hari itu menjadi saksi ikatan ukhuwah antara dua sahabat yang saling menyayangi kerana Allah, bertambah kukuh. Segalanya mampu jika didasari dengan keredhaan Allah semata. 

***

Berpaut pada nasihat itu.
"Adam, kalau Allah nak tunjukkan kasih Dia, bila-bila masa je, tak kira siapa pun orang tu, dan salah satu caranya adalah dengan menguji seseorang tu. Barulah kita boleh ukur sejauh mana keimanan kita. Ha, ujian ni pulak dalam macam-macam bentuk, even kita dalam kesenangan pun dah dikira ujian, apatah lagi kita dalam kesusahan. Nampak tak sekarang?. Well, kakak rasa Adam dah tunaikan kewajipan Adam sebagai seorang anak kepada mama Adam. Sekarang ni, terpulang pada mama untuk menilai siapa Adam di mata dia."
Entah mengapa bait-bait bicara kakaknya itu sering menujah benak fikirannya sekarang. Adam benar-benar buntu. Hilang arah, dia perlukan kekuatan dan sokongan untuk menghadapi semua ini. Teringat dia akan potongan surah al-Ankabut ayat 2:
  Apakah manusia mengira bahwa mereka akan dibiarkan (saja) mengatakan, "Kami telah beriman," sementara mereka tidak diuji lagi?
Tersentak Adam dari lena. 

Tahajud malam itu bagaikan denyut nadi pertama bayi yang baru dilahirkan. Adam terasa seakan-akan ada aura dalam jiwa halusnya, berlari damai dalam salur darahnya. "Mungkin mama dah mampu terima aku semula". Getus hatinya. Usai zikir akhir, pantas air mata menuruni pipinya, jatuh menitik di atas telapak tangan. Dia tak tahu kenapa. Namun, dia dapat rasakan sesuatu yang indah dan dia yakin takdir Ilahi itu pasti. Sujud akhirnya dalam solatnya tadi begitu syahdu. Bicara dua hala itu terasa dekat sangat. Adam dah lama rindukan saat itu, rindu untuk luahkan pada Tuan Pemilik, ternyata malam ini, Adam mendapat peluang itu.

***

"Assalamualaikum mama, Adam ni, err...mama, Adam nak mintak maaf ngan mama, halalkan makan minum Adam selama ni ye mama, halalkan jugak susu yang mama bagi mmm...mama, mama jangan lupa solat tau, baca Quran,...Adam sayang mama, nanti kita jumpa kat Syurga ye mama..."
Voice mail itu menjadi pesanan akhir Adam pada mamanya. Hanya itu mampu diungkapkan, spontan. Semenjak hubungan dia dan mamanya kembali rapat, dia tak pernah sekali pun meluahkan apa-apa, tapi tidak hari ini. Adam berasa mamanya harus tahu akan isi hatinya. 

Pagi itu, mama Adam mendapat voice mail, terduduk Pn Aisyah. Ternyata naluri seorang ibu itu kuat, dia segera mendail nombor phone Adam, dia perlukan kepastian. Ada sedikit esak dalam talian itu, namun cuba dikawal sebaik-baiknya.

"Adam, anak mama tak apa-apa kan?, mama risaulah"
"Mama, Adam takde apa-apa. Adam ok je, mama macam mana?Sihat?"
"Alhamdulillah, mama sentiasa sihat, papa pun sihat. Ni, mama nak tanya, bila final exam Adam? Nanti balik Malaysia tau, dah lamakan Adam tak jenguk mama...papa ni, asyik tanya pasal kamu je"
"Mmm...insyaAllah ma, lagi dua bulan Adam balik, final exam habis about one week before. Takpe ma, jangan risau, Adam kat sini baik-baik je...alah, papa tu biasalah, dah Adam sorang je anak dia, nak tanya pasal siapa lagi kan?"
"Kamu ni Adam, ada-ada je lah, tapi janji tau, kamu kena balik jugak tak kira apa pun"
"Ye ye, Adam tau, tapi mama kena ingat jugak yang manusia hanya merancang, Allah yang tentukan"

Entah mengapa Adam begitu yakin dengan kata-katanya saat itu, seolah-olah halaqah usrah yang disertainya benar-benar mengubahnya upside down, tiga ratus enam puluh darjah. Sangat berbeza dengan Adam yang dahulu, sehinggakan mamanya juga begitu pelik dengan sikap Adam.

"Pa, mama risau la dengan si Adam tu, i think he's not my Adam anymore. Dia boleh jawab yang kita hanya merancang, Allah yang tentukan, bila saya cakap yang dia kena balik jugak lepas final exam. Abang tak rasa pelik ke?"
"Hishh awak ni, betul apa yang budak tu cakap, awak dah bercakap macam orang takde Tuhan"
"Abang ni dah kenapa? Saya cuma pelik je, awak ni pun satu, sejak bila dah pandai cakap pasal Tuhan bagai ni. Setahu saya, tak pernah pulak saya tengok awak solat ke baca Quran ke, nak mengajar saya pulak"
"Awak ni kan, kalau ikutkan hati saya dah lama saya lempang, baru padan muka awak, sejak dulu langsung tak pandai nak hormat saya, ikut sedap mulut je cakap"
"Alah bang, hormat suami buat apa kalau suami pun tak hormat Tuhan"

Berdesing telinga Kamal mendengarkan kata-kata isterinya itu. Dia akui, dia memang jahil tentang agama, dia terlalu sibuk mengejar dunia hingga dia lupa yang dia akan kembali kepada Tuhan. Air matanya laju menuruni pipi, bait-bait keinsafan mula mengarang puisi iman di benak mindanya. Nafasnya terasa sesak. Jiwanya kosong. 

"Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku, dosa isteriku, aku jahil, aku nak kembali pada-Mu ya Allah"

Hati Kamal mula berbicara.

***

Adam melangkah masuk ke pintu utama masjid. Matanya terpukau akan keindahan seni bina dalaman yang begitu halus ukirannya, ditambah dengan pantulan cahaya ke bingkai-bingkai jendela di segenap dinding masjid. Begitu cantik. Pagi itu, ruang solat utama tidak sesak dengan kunjungan manusia, walaupun masjid itu kerap menjadi tumpuan pelancong. Adam segera melangkah ke saf paling hadapan, berhadapan dengan rak al-Quran. Sengaja dia memilih saf itu kerana baginya dia lebih dekat dengan Allah berbanding solat di tengah-tengah masjid atau di saf paling belakang. Ditunainya solat Tahiyyatul Masjid dua rakaat, solat sunat yang dilakukan setelah seseorang memasuki masjid sebelum beriktikaf di dalamnya. Usai solat dan berdoa, segera dia mengambil senaskhah al-Quran, dibawanya ke dada sebelum membukanya, dia terasa sebak sukar nak digambarkan dengan kata-kata akan perasaannya ketika itu. Lalu dibukanya muka surat pertama yang tercatat surah al-Fatihah, suaranya yang serak-serak basah kedengaran melagukan ayat-ayat Allah itu dengan agak perlahan. Jiwanya bergetar bila mendengar kalimah Allah. Tanpa sedari, setitik demi setitik air matanya jatuh membasahi naskhah itu. Adam menyeka air mata itu dengan belakang telapak tangan, berusaha menahan esak. Ditutupnya mushaf itu, diletak di atas riba. Fikiran jauh menerawang, imbasan kenangan demi kenangan menerjah masuk. Wajah mama, papa dan Kak Asma' satu persatu bermain di benaknya. Adam tahu yang masanya sudah terlalu singkat.

Dia secara tak sengaja telah menjejakkan kaki ke Blue Mosque pada pagi itu bersama-sama Aiman, dia tak tahu akan tujuan sebenar, tapi dia hanya menurut kata hatinya.

"Dam, kau ok tak ni?"
"Entahlah Man, tetibe je aku rasa nak tengok-tengok kat sini. Aku...aku tak tahu kenapa, padahal kita bukannya tak pernah datang sini, kan?"jawab Adam sambil tersenyum.

Aiman dah cukup kenal akan perangai kawannya yang sorang ni. Mana mungkin Adam tiada apa-apa masalah yang membelenggu kalau buat benda-benda pelik je akhir-akhir ni. Haihh..

Masjid Sultan Ahmed, atau Blue Mosque adalah sangat terkenal di Turki, spesifiknya terletak di Istanbul. Masjid ini dikenali sebagai Blue Mosque kerana pada masa dahulu interiornya berwarna biru. Ia menjadi kebanggaan masyarakat Turki secara keseluruhan. Daya tarik utama dari masjid ini adalah enam menaranya yang megah dan juga design kubah yang seolah bertompok. Dibangun pada tahun 1609, dinding dalam masjid dihiasi sekitar dua puluh ribu keping seramik berwarna biru serta berbagai ornamen abstrak yang memiliki nilai seni yang tinggi.

Perlahan-lahan Aiman mendekati Adam yang kelihatan tertunduk lesu. Ada sisa air mata di tubir mata Adam.

"Err..Adam, kau ok ke? Cerita la wei, mungkin aku boleh tolong."
"Mmm...Aku ok la Man, takyah risau" balas Adam sambil mengesat air matanya.
"Mana boleh camni Dam, kau kena gitau aku jugak, jangan tipu, ni masjid..ha ha..kot ye pun putus cinta, jangan la sampai membawa diri sampai ke sini, jauh kot dengan hostel, pegi la Bosphorus ke...hahaha"sambung Aiman
"Ape yang ko merepek ni, ke situ pulak"
"Sorry, aku gurau je Dam, jangan la serius sangat"

Aiman tak dapat nak mengagak kali ini, tapi riak wajah Adam pagi itu membawa maksud tertentu yang dia sendiri pun tak faham. Mereka berlalu meninggalkan masjid itu bergerak ke destinasi yang lain. Seakan-akan Adam mendapat signal yang masanya cuma tinggal sekejap waktu je lagi. Dan dia melunaskan segala hutang-hutang tertangguh sebelum masa itu tiba.

Ternyata Adam berkelana saat itu, dia benar-benar menyahut pelawaan Aiman, dan dia mengajak Aiman ke Selat Bhosporus. Dia ingin melihat laut. Laut yang terbentang luas, yang menjadi saksi bersejarah kehebatan   Fatih Sultan Mehmet menawan Kota Konstantinople. Bayu yang menderu petang itu cukup tenang, menyambut kedatangan Adam dan Aiman. Jelas kelihatan tepian selat itu berpenduduk padat, Adam berjalan-jalan sekitar pantai. Walaupun di bawah terik matahari, namun jiwanya masih redup dan riak wajahnya berubah. Dia senyum. Dia mendepakan kedua-dua belah tangan, mendongakkan kepala ke langit sambil memejamkan mata. Sangat tenang dia rasa ketika itu. 

"Man, kau ingat tak yang kita pernah datang sini dua tahun lepas?"
"Ha'a..aku ingat. Kenapa?"
"Kau ingat tak kita datang dengan siapa?"
"Mmm..jap ek, Asiah...eh, Asmah..As ape tah, tapi pompuan lah. Asal?"
"Hish kau ni, Asma' lah, kakak aku"
"Haha...ye, Asma' yang cantik tu, tapi dia dah meninggal kan?"
"Tu lah, dulu dia yang bawak kita datang sini, aku ada janji ngan dia yang aku pula akan bawak dia datang sini nanti, tapi nak buat macam mana kan, dia pergi dulu. Aku ingat lagi, masa aku first time datang ke Istanbul, dia lah orang yang paling gembira"

Aiman segera merapatkan badan ke tubuh Adam, dia memeluk Adam dari sisi. 

"Sshh, dah-dah..jangan la nangis, takpe, kali ni aku kan still ada bersama kau"

Di sini, Aimanlah peneman, Aimanlah sahabat, Aimanlah sumber kekuatan Adam selepas pemergian kakaknya yang terchenta. Berat pula rasa Aiman untuk membiarkan Adam keseorangan meneruskan tahun-tahun pengajian walaupun dia sibuk dengan kerjanya juga. Demi ikatan persahabatan, dia rela. Ukhuwah fillah.

"Nah, Adam al-Fateh dah datang, beginilah adik kakak"

Adam tersenyum mengingatkan kenangan dia dan Kak Asma'. Dia kenal Kak Asma' sebagai seorang yang cekal hatinya. Kuat hafalannya, sehinggakan dia malu dengan dirinya sendiri sebagai seorang lelaki yang bakal menjadi ketua keluarga. Hubungan dia dan Kak Asma' sememangnya rapat bukan sahaja sebagai seorang kakak, tapi lebih daripada itu. Kak Asma'lah yang menjadi pembela di waktu dia dipukul oleh papanya, Kak Asma' jugalah yang menjadi sumber kekuatan untuk meneruskan pelajaran di bumi al-Fateh ini, malah Kak Asma' juga seolah-olah bidadari penjaga baginya. Dah lebih setahun Kak Asma' pergi meninggalkan keluarganya, terasa banyak kenangan indah dicipta bersama-sama walaupun Kak Asma' cuma anak angkat kepada Kamal dan Aisyah, namun Adam tak pernah menganggap dia seperti orang asing, malah hubungan Adam dan Asma' jauh lebih rapat berbanding dia dengan papa mamanya sendiri. Dia redha dengan ketentuan Ilahi, namun di hari pengebumian Kak Asma', dialah orang yang paling sedih. Sehinggakan saat jenazah ditalkinkan, dia pergi meninggalkan tanah perkuburan, sungguh, dia tak mampu menahan hiba. Kak Asma', seorang anak yatim piatu yang diambil dari rumah anak yatim semasa usianya 10 tahun, dibesarkan dengan penuh kasih sayang sehinggalah Pn Aisyah disahkan mengandung, Kak Asma' kurang diberi perhatian. 

Hidup Kak Asma' juga senasib dengan Adam yang terpaksa merantau jauh ke negeri orang semata-mata untuk mencari redha Allah, kedua-duanya tidak betah untuk terus menghadap kehidupan yang seakan-akan Syurga dan Neraka itu tidak wujud. Walaupun dihujani dengan rezeki yang melimpah ruah namun ruh Islam dan ketenangan tidak pernah dirasai. Mujurlah, Adam tidak mewarisi sikap dan pengaruh papa dan mamanya. Malah, Kak Asma' yang sedikit sebanyak menjadi pendorong Adam untuk terus berjuang dalam hidup. Adam dan Asma', dua individu yang bakal menjadi pembela Kamal dan Aisyah di akhirat kelak. Ketika itu, mungkin baru Kamal sedar yang hartanya tak mungkin membawanya kepada redha Allah, dan Aisyah pula mungkin bersyukur kerana mampu melahirkan zuriat yang soleh sungguhpun dia sendiri menolak darah dagingnya itu pada mulanya.

***

"Islam tidak menganjurkan penganutnya untuk memutuskan tali persaudaraan, lebih-lebih lagi dengan kedua orang tuanya sungguhpun mereka berbuat kejahatan atau tidak mengikut syariat Islam"- Ustaz Zamri

Adam berfikir sejenak akan kata-kata yang diucap oleh ustaz yang pernah mengajarnya dulu sambil pena di tangannya masih kaku tanpa menulis sepatah ayat pun. Ruang biliknya terasa sangat dingin menandakan musim sejuk telah bermula. Aiman, roomatenya merangkap saudara seusrahnya telah lama lena, penat katanya seharian berjalan meronda-ronda kota bersejarah itu. Tambahan pula, waktu-waktu sebegitu memang sudah menjadi kelaziman buat Aiman untuk tidur, dia akan bangun seawal jam 4.00 pagi untuk qiammulail ataupun tadabbur al-Quran. Tapi memandangkan musim imtihan juga semakin dekat, mereka berdua lebih kerap memilih waktu-waktu afdhal itu untuk mengulangkaji pelajaran. Adam bangun menuju ke tingkap, dibuka sedikit. Dingin angin di luar terasa hingga mencengkam batang tulang. Dia menggigil kesejukan, sambil menahan kuap. Walaupun dia berasa mengantuk, namun matanya tetap berdegil. 

"Jangan sesekali kamu meninggikan suara kamu bila bercakap dengan ibumu. Malah berkata "ah" sekalipun tak boleh, walau sejahat mana pun mereka, merekalah yang telah melahirkan kamu. Tetap ibumu, ingat tu!. Redha Allah terletak pada redha ibu"

Sekali lagi nasihat itu bermain di mindanya.Adam meraup muka dan merapikan rambutnya ke belakang. Ahh..kusut fikirannya.

"Sakit ma, Adam janji, Adam tak buat lagi"

Merintih si kecil bila dipukul dengan batang penyapu. Hanya kerana mambawa kucing kotor, dia dibalun sebegitu rupa. Apalah dosanya mahu membantu makhluk Tuhan itu, ia juga membutuhkan keperluan. Kasihan Adam, melalui waktu-waktu kecil dengan keperitan walaupun hidup dengan kemewahan. 

"Mama dah banyak kali cakap, jangan bawak kucing masuk rumah, kamu degil! Siapa suruh hah?"
"Tapi kucing ni sakit ma, kesian dia"
"Menjawab!! Kamu dengan si Asma' tu sama je..Arghh!!"

Ketika itu, Kak Asma' sudah memasuki tingkatan satu dan tinggal di asrama. Tiada tempat untuk Adam mengadu nasib. Hanya hujung minggu dapat melepaskan rindu. Sungguh, Allahlah sebaik-baik perancang, malah kehadiran Adam dan Asma' dalam keluarga itu seakan-akan satu teguran buat keluarga Kamal, namun apalah sangat untuk hamba jahil seperi Kamal untuk menghargai kurniaan sebegitu. Ya, manusia daif akan sesuatu pun, hanya Dia berkuasa dalam apa jua perkara.

Adam kembali ke dunia nyata. Dia menuju ke bilik air, mengambil wuduk. Sunat Taubat ditunaikan, diikuti sunat Tahajjud dan sunat Hajat. Usai semuanya, dia duduk di atas sejadah. Hatinya kini rindukan sesuatu, tapi bukan pada papa dan mamanya. Dia pasti akan itu. Adam menadah tangan, 

"Ya Allah, ya Rahman ya Rahim, di pagi ini aku datang kepada-Mu, maka ku mohon, sahutlah panggilanku. Ya Allah, Kau ampunilah segala dosa ku yang telah lalu, yang telah aku lakukan, dosa yang bakal ku lakukan. Ampunilah dosa-dosa papa dan mama, kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihaniku sejak ku kecil, sediakanlah buat mereka Syurga-Mu, jangan pula Kau campakkan mereka ke dalam Neraka-Mu ya Allah. Ya Allah, temukanlah aku dengan Kak Asma' di Syurga kelak, aku rindu Kak Asma'..Ampunilah dosa-dosa sahabatku Aiman, tempatkanlah juga dia di Syurga-Mu, Kau redhalah akan hidup kami..Amin"

Seketika, azan Subuh berkumandang, Aiman segera bangun dari katilnya, "Ya Allah, aku terlelap rupanya". Dia melihat sekujur tubuh longlai bersandar di dinding di atas sejadah. Kepalanya tertunduk lesu seolah-olah sedang berzikir. Perlahan-lahan dia merapati tubuh itu. Disentuh bahu, lalu digoncangkan sedikit.

"Dam, Dam! Dah azan" 

Namun tiada respon. Aiman mecuba lagi, kali ini dia goncang ku sedikit kuat, namun masih tiada respon. Fikirannya mula memikirkan sesuatu, tapi dia tetap tenang. Dibawa jari telunjuknya ke hujung hidung Adam, mencari hembusan nafas. Tiada.
Jantungnya berdegup laju, air mata laju menuruni pipi. Pantas dipeluk tubuh Adam kejap.

"Adam, bangun! Jangan tinggalkan aku...Adam!

Aiman menangis sepuas hati. Dia mencium ubun-ubun, dipeluknya lagi , tak mahu dilepaskan. Fajar hari itu menyaksikan perginya seorang anak yang soleh, perginya sahabat sejati, perginya seorang mujahid. Hujan yang turun renyai-renyai juga seolah-olah menangisi pemergian Adam. 

Adam, belum sempat  menghabiskan tahun-tahun akhir pengajiannya telah pergi mengadap Ilahi mendahului kedua ayah bondanya....

***

Mama,
Adam anak mama kan?
Tapi kenapa mama tak pernah sayang Adam?
Kenapa mama tak suka Kak Asma'?
Apa salah kami pada mama?

Tapi mama, 
Adam tetap sayang mama
Adam tetap anak mama
Kak Asma' pun sayang mama
Walau mama tak pernah tahu

Mama, 
Waktu tu Adam kecik lagi
Adam suka main ngan kucing
Tapi mama marah Adam
Mama pukul Adam, Adam sakit ma

Mama, 
Sebenarnya Kak Asma' sakit
Tapi dia tak pernah bagitahu sesiapa
Dia nekad nak teruskan pelajaran
Sebab tu dia datang Istanbul
Katanya di sini dia tenang
Adam pun tak tahu dia sakit apa

Mama, 
Kami dah berjanji nak bawa mama dan papa masuk Syurga sama-sama
Seronok kan ma?
Papa mesti seronok jugak
Adam boleh doa untuk papa dan mama

Mama, 
Masa ni Adam rasa Adam dah tak lama
Tapi jangan risau, Allah kan dah tentukan segala-galanya
Adam rindu sangat nak jumpa mama ngan papa
Dan Adam harap mama sempat baca surat ni
Nanti Adam suruh kawan Adam kasi kat mama
Jangan lupa kirim salam kat papa 
Assalamualaikum mama...:)

-adam-

0026


 
;